Coretan

Seberapa Besar Minat Baca Anak Muda di Kotamu?

Jadi gini, tempo hari itu Mbok @mandewi ada tugas dinas di Padang. Iya, Padang! Agak iri dan pengin pulang kampung, tapi mari kembali ke topik sebelum postingan ini jadi OOT.

Ceritanya beliau ke Padang, terus ke Gramedia. Maklum, namanya kutu buku, mau ke kota mana tetep yang dicari duluan adalah toko buku 😛 Hooh, gue juga sih. Pertama ke Jakarta malah nyari toko buku *norak*

Terus ternyata di Gramedia Padang lagi ada obral besar-besaran. Tahu kan artinya obral? Yak, buku-buku yang dijual murah. Kadang separo dari harga asli, kadang kurang dari separo –yang artinya murah meriah banget. Dan yang mengagetkan kami (gue dan #KruBFG lainnya), waktu Mbok Dew kirim foto LPM (Laporan Pandangan Mata) langsung dari Padang, eh di fotonya buku bagus semua. Malah kebanyakan buku sastra, pemirsah! *nangis-nangis sama dompet*

Ada buku Fira Basuki, sodara sodari! -_- di Jakarta gue nyari edisi lama ini sampe ngesot :'| dapetnya malah karena hibahan temen. Iya, segitu susahnya lho :(
Ada buku Fira Basuki, sodara sodari! -_- di Jakarta gue nyari edisi lama ini sampe ngesot :’| dapetnya malah karena hibahan temen. Iya, segitu susahnya lho 🙁

Ini yang terjemahan
Ini yang terjemahan
Bahkan ada Balada si Roy, Lalita-nya Ayu Utami juga.
Bahkan ada Balada si Roy, Lalita-nya Ayu Utami juga.
Kumcer Budak Setan-nya Eka Kurniawan, dkk.. terus ada Kembar Keempat - Sekar Ayu Asmara, BAHKAN buku Djenar Maesa Ayu.
Kumcer Budak Setan-nya Eka Kurniawan, dkk.. terus ada Kembar Keempat – Sekar Ayu Asmara, BAHKAN buku Djenar Maesa Ayu.

IMG-20141105-WA0019_resized

Buku bagus semua, kan? Kalo di Jakarta, ini semua udah ludes dilahap sama para kutu buku.Di Jakarta, nyari buku-buku tersebut dengan harga semiring itu, SUSAH SEKALI. Kadang sama temen sendiri aja sampe rebutan saking susah stoknya. Jarang banget bahkan hampir nggak pernah Lalita masuk obralan. Penggemarnya bejibun :))

Realita ini bikin gue senang sekaligus kecewa. Senang karena bisa beli (atau bahasa lainnya: nitip ke mbokdew) dengan harga murah, dan kecewa karena di kampung halaman gue minat baca anak mudanya rendah sekali. Buku beginian dianggurin aja sampe akhirnya masuk rak obralan.

Mbak @indtari sampe bilang: Ke mana itu anak mudanyaaa?!

Dan memang diakui Uda @Sulunglahitani yang dulunya bertahun-tahun jadi guru Bahasa Indonesia di Padang, “minat baca anak sana memang rendah.”

Ini bener-bener mengecewakan 😐 Gue setelah sampai ibukota, belanjanya makin nggak bisa diatur. Tiap liat buku jadi pengin dan akhirnya kamar penuh :)) Dan di sana malah buku bagus nganggur nggak laku. Gimana, ya, mungkin memang di sana kurang komunitas menulis or something? Gue juga nggak paham. Padahal setahu gue Malam Puisi Padang cukup aktif gathering, dan sering ada penulis yang diundang ke kampus-kampus. Beberapa kali gue tahu bahwa Alitt @shitlicious dan Radityadika main ke Padang untuk isi workshop kampus. Ditambah beberapa penyair dan penulis yang juga berasal dari Sumatra Barat, tapi mungkin masih kurang aja 😐

Sebenernya yang lagi happening sekarang (di kalangan anak muda) memang NBC, sih. NulisBuku Club, asalnya dari www.nulisbuku.com yang kemudian membentuk komunitas-komunitas regional sendiri di berbagai kota. Sayang NBC Padang nggak seaktif NBC Palembang atau NBC IPB :’) Dulu sempat kedengaran kabarnya sebentar, lalu ngilang lagi. Sedangkan NBC Palembang lebih aktif gathering, buat proyek dan semacamnya.

Entah, apapun itu, semoga kedepannya ada kemajuan aja, sih 🙂 Sedih aja kalo anak muda nggak suka baca. Padahal banyak hal yang bisa didapat dari membaca ^^Atau mungkin ini cuma perasaan orang-orang yang suka buku aja 😛 *ditoyor*

(Visited 39 times, 1 visits today)

2 thoughts on “Seberapa Besar Minat Baca Anak Muda di Kotamu?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *