#TantanganMenulis

#TantanganMenulis 7: Serenade

Image from here
Image from here

Serenade: A piece of music sung or played in the open air, typically by a man at night under the window of his lover.

Kayaknya tema ini lebih cocok dijadikan flashfiction atau cerpen, cuma gue lagi males nulis fiksi belakangan ini dan lebih seneng cerita aja. Agak susah juga sih kalo diceritain, ya.. *dicekek berjamaah

Intinya, arti dari Serenade ini terlalu puitis -__-“ gue kurang yakin zaman sekarang masih ada cowok yang main musik di tempat terbuka buat ceweknya. Di tempat terbuka, otomatis banyak yang lihat, kan? Nyali cowok banyak yang gede, tapi jarang yang seberani itu, ya kecuali kalo nonton film India atau drama Korea, sih.

Kalau misalnya dinyanyiin biasa aja sih, ada aja. Tapi sekedar nyanyi biasa, nggak seromantis di film-film. Honestly, gue ngeri juga jadinya kalo sampe kejadian kayak di film-film. Selama ini gue menganggap bahwa bacaan novel dan tontonan film adalah mimpi yang dijual. Coba, kalau misalnya di novel dikisahkan cowoknya naik helikopter terus ngucapin cinta dari ketinggian sekian ribu kaki, kasih bunga setaman yang dibentuk tulisan ‘I Love You’, kalian pasti meleleh. Tapi kalau kejadian di dunia nyata, ekspresi gue sih cuma bakal 2:

  1. Astaga, ini drama korea banget -__-“
  2. Si cowok nggak bakal jatoh, kan, dari heli? Lumayan itu sakitnya. Kalau nggak masuk rumah sakit, ya masuk kubur 😐

Dan gue yakin sebagian dari cewek seumuran atau di atas gue akan berpikir hal yang sama. Percayalah, cuma dedek-dedek gemes yang suka kisah cinta ala pangeran dan putri raja. Lewat dari umur dedek-dedek gemes, kita akan semakin sadar bahwa cinta tak pernah seindah itu. *dadah-dadah ke heli*

Back to topic, gue termasuk cewek yang lemah sama nyanyian. Gue lebih suka dinyanyiin daripada dikasih bunga atau puisi. Plis, puisi nggak bakal bisa bikin gue meleleh sedikit pun. Malah kadang jadinya ngantuk. Gue bukan tipe cewek puisi. Kalau ucapan songong seorang temen cowok, tiap cewek itu treatmentnya beda-beda. Ada yang bisa dikasih rayuan gombal doang, ada yang pake puisi, ada yang nyanyian, dan lainnya.

Begitulah.

Otak gue nggak sampai untuk nangkep kode-kode dari puisi, makanya gue hampir nggak pernah bisa dekat sama cowok yang puitis. PM-in gue puisi, pastinya gue baca, tapi selewat. Kalau di BBM, namanya ‘di-read doang’. 😛 Tapi kalo nyanyian menurut gue lumayan buat didengerin sebelum tidur. Nyanyian lebih hidup, karena didengarkan, bukan dibaca.

Eh, tapi nggak semua sih. Ada juga cewek yang lebih suka didongengin daripada dikasih puisi atau dinyanyiin.

Kalau kalian, yang mana? 😛

(Visited 27 times, 1 visits today)

1 thought on “#TantanganMenulis 7: Serenade

  1. Dinyanyiin deh ka, lebih berasa aja. Semuanya bisa terungkap jelas dari isinya, apalagi pasti pake penghayatan. Buat yg denger pasti dapet banget feel-nya. Duh meleleh kayaknya ;;) <3<3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *